BeritaDunia

Taiwan waspada saat China menembakkan rudal uji dan menerbangkan banyak jet

China mengerahkan sejumlah pesawat dan menembakkan rudal langsung di dekat Taiwan kemarin dalam latihan terbesarnya di Selat Taiwan, sehari setelah Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi melakukan perjalanan solidaritas ke pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Militer China mengkonfirmasi beberapa penembakan rudal konvensional di perairan Taiwan sebagai bagian dari latihan yang direncanakan di enam zona, yang akan berlangsung hingga tengah hari pada hari Minggu .

Ini mengaktifkan lebih dari 100 pesawat, termasuk jet tempur dan pembom, dan lebih dari 10 kapal perang, kata penyiar negara CCTV.

Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan pihaknya mengerahkan jet untuk memperingatkan 22 pesawat tempur China yang melintasi garis tengah Selat Taiwan ke zona pertahanan udaranya, dan mengatakan pasukan menembakkan suar kemarin malam untuk mengusir empat pesawat tak berawak yang terbang di atas wilayah Kepulauan Kinmen, lepas landas. pantai tenggara Cina.

Dikatakan bahwa rudal yang ditembakkan oleh China terbang tinggi ke atmosfer dan tidak mengancamnya, menanggapi kekhawatiran publik tentang apakah mereka melewati pulau utama Taiwan. Jepang memprotes bahwa lima rudal tampaknya mendarat di zona ekonominya.

“Kolusi dan provokasi AS-Taiwan hanya akan mendorong Taiwan ke jurang bencana, membawa malapetaka bagi rekan-rekan Taiwan,” kata juru bicara kementerian pertahanan China.

Menanggapi latihan China, presiden Tsai Ing-wen mengatakan Taiwan tidak akan memprovokasi konflik tetapi akan dengan tegas mempertahankan kedaulatan dan keamanan nasionalnya.

“Taiwan tidak akan pernah dirobohkan oleh tantangan,” katanya dalam pesan video yang direkam kepada orang-orang Taiwan. “Kami tenang dan tidak terburu-buru, kami rasional dan tidak provokatif, tetapi kami juga akan tegas dan tidak syirik.”

Taiwan mengatakan 11 rudal balistik Dongfeng China telah ditembakkan di perairan terdekat – pertama kalinya sejak 1996. Para pejabat Taiwan mengatakan latihan itu melanggar aturan PBB.  

Kegiatan militer tersebut mengikuti kunjungan dukungan mendadak Ms Pelosi ke Taiwan yang bertentangan dengan peringatan dari China.

Untuk menghindari meningkatnya ketegangan dengan Beijing lebih jauh, AS menunda peluncuran uji rutin rudal balistik antarbenua Minuteman III Angkatan Udara, dilaporkan. .

Sebelum latihan resmi dimulai, kapal angkatan laut dan pesawat militer China sempat melintasi garis tengah Selat Taiwan beberapa kali kemarin, kata sumber Taiwan.

“Mereka terbang masuk dan kemudian terbang keluar, lagi dan lagi. Mereka terus mengganggu kami,” kata mereka.

China, yang telah lama mengatakan berhak mengambil Taiwan dengan paksa, mengatakan perbedaannya dengan pulau itu adalah urusan internal. Menteri Luar Negeri China Wang Yi menyebut kunjungan Pelosi ke Taiwan sebagai tindakan “manic, tidak bertanggung jawab dan sangat tidak rasional”.

Wang mengatakan China telah mencoba untuk mencegah krisis dengan cara diplomatik tetapi tidak akan pernah membiarkan kepentingan intinya dilukai.

Di Beijing, keamanan di dekat Kedutaan Besar AS luar biasa ketat meskipun tidak ada tanda-tanda protes yang berarti.

“Saya pikir ini (kunjungan Nona Pelosi) adalah hal yang baik,” kata seorang pria di Beijing. “Ini memberi kami kesempatan untuk mengepung Taiwan, kemudian menggunakan kesempatan ini untuk merebut Taiwan dengan paksa. Saya pikir kita harus berterima kasih kepada Kamerad Pelosi.”

Pelosi, pengunjung AS tingkat tertinggi ke Taiwan dalam 25 tahun, menjanjikan solidaritas AS selama persinggahannya yang singkat. 

“Delegasi kami datang ke Taiwan untuk memperjelas bahwa kami tidak akan meninggalkan Taiwan,” kata Pelosi.

China memanggil duta besar AS di Beijing dan menghentikan beberapa impor pertanian dari Taiwan. AS dan para menteri luar negeri dari negara-negara Kelompok Tujuh memperingatkan China agar tidak menggunakan kunjungan Pelosi sebagai dalih untuk melakukan aksi militer terhadap Taiwan.

“Kami mengawasi ini dengan cermat. Kami terus mendesak China untuk tidak bereaksi berlebihan di sini. Tidak ada alasan untuk bereaksi seperti yang mereka miliki atau untuk meningkatkan ketegangan,” kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby. 

AS tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Taiwan tetapi terikat oleh hukum AS untuk menyediakan sarana untuk membela diri. Taiwan menolak klaim kedaulatan China.

Related posts

300 Kepala Desa Se-Jatim Ikuti Bimtek dan Sosialisasi Desa Anti Korupsi KPK

FESyar Regional Jawa 2022, Dorong Pengembangan Ekonomi Syariah Yang Inklusif, Go Global, Go Digital

Arif Darmaji

Persebaya Kalah Bonek ngamuk di Stadion Delta Sidoarjo