Satu Warta
BeritaTeknologi

AI dapat membantu memerangi perubahan iklim tetapi juga dapat memperburuknya

Teknologi modern tentu memiliki peran besar dalam memerangi perubahan iklim. Panel surya, turbin angin, dan kendaraan listrik sering menjadi pusat perhatian. Namun, ada satu lagi teknologi yang tidak begitu sering dibahas di bidang iklim yang dapat memainkan peran utama dalam perang melawan perubahan iklim:

Kecerdasan buatan.

Kecerdasan buatan adalah sistem berbasis algoritme yang dapat melakukan segalanya mulai dari mengatur umpan media sosial Anda hingga mengendarai mobil secara mandiri . Setiap jenis kecerdasan buatan dirancang untuk tujuannya sendiri, dan banyak peneliti mencari cara untuk menggunakannya untuk membantu kita melawan perubahan iklim dan lebih siap untuk beradaptasi dengan dampaknya.

Priya Donti, salah satu pendiri dan ketua organisasi bernama Climate Change AI yang mendorong penggunaan AI untuk memecahkan masalah terkait iklim, mengatakan kepada Popular Science bahwa kelompoknya berfokus untuk membantu orang-orang dengan latar belakang AI, ilmu iklim, kebijakan publik, dan lebih banyak lagi berkumpul untuk melihat bagaimana AI dapat membantu kita dalam memerangi iklim.

“Ketika kita berpikir tentang AI, kita harus berpikir tentang fakta bahwa itu adalah teknologi tujuan umum yang dapat digunakan untuk berbagai jenis aplikasi,” kata Donti. “Ini termasuk aplikasi yang baik untuk aksi iklim, seperti mengoptimalkan jaringan listrik untuk mendorong integrasi energi terbarukan atau mengumpulkan informasi tentang membangun jejak kaki dari citra satelit untuk membentuk kebijakan efisiensi energi.”

Perubahan Iklim AI menjalankan acara dan lokakarya pendidikan, tetapi juga memberikan hibah kepada para peneliti. Organisasi tersebut memberikan hibah sebesar $2 juta kepada 13 proyek pada bulan April mulai dari menggunakan AI untuk memperkirakan volume es di gletser hingga menggunakannya untuk menganalisis jaringan listrik.

Donti mengatakan AI bukanlah semacam “peluru perak” dalam perang melawan perubahan iklim, tetapi merupakan alat tambahan. Salah satu cara paling menarik untuk menggunakan AI adalah mempercepat penelitian ilmiah yang dapat mengarah pada pengembangan lebih banyak alat untuk memerangi perubahan iklim. Sistem kecerdasan buatan dapat digunakan untuk memberi para ilmuwan ide yang lebih baik tentang ke mana harus melakukan penelitian mereka sehingga mereka tidak perlu menghabiskan begitu banyak waktu untuk mencoba ide-ide yang berbeda.

“AI dan pembelajaran mesin sudah mulai digunakan untuk benar-benar menganalisis hasil eksperimen ilmiah dan rekayasa masa lalu dan merekomendasikan eksperimen mana yang paling bermanfaat untuk dicoba selanjutnya,” kata Donti.

Alih-alih seorang ilmuwan mencoba lusinan kemungkinan kimia baterai generasi berikutnya, misalnya, sistem AI yang dirancang dengan baik dapat memberi tahu mereka bahwa hanya tiga dari kimia itu yang benar-benar layak untuk dikejar. Itu bisa menghemat waktu mereka dan mengurangi biaya penelitian. Sebuah perusahaan bernama Aionics telah mulai membantu para peneliti menggunakan AI dengan cara ini.

Semua itu mengatakan, AI tidak secara eksklusif merupakan kekuatan untuk kebaikan. Donti mengatakan itu juga dapat digunakan dengan cara yang membahayakan planet ini, seperti perusahaan minyak menggunakannya untuk mempercepat eksplorasi dan ekstraksi minyak dan gas. Shell Oil telah menjadi pendukung utama AI. Lebih lanjut, Donti mengatakan orang-orang di bagian dunia teknologi ini perlu berhati-hati untuk mempertimbangkan bagaimana mereka menggunakan AI dan siapa yang diuntungkan dari penggunaannya.

“AI adalah akselerator dari sistem yang digunakannya. Jika Anda menerapkannya dalam sistem yang tidak adil atau menggunakannya untuk mengoptimalkan hal yang salah, itu hanya akan memperburuk masalah,” kata Donti. “Ada banyak cara di mana AI dan ekuitas berpotongan yang layak untuk dipikirkan. Demikian juga, ada banyak cara perubahan iklim dan kesetaraan saling terkait.”

Penting untuk mempertimbangkan bagaimana AI dapat bermanfaat bagi mereka yang paling terancam oleh perubahan iklim dan memiliki sumber daya paling sedikit, kata Donti. Sangat penting untuk memastikan bahwa itu tidak digunakan dengan cara yang akan menguntungkan mereka yang memiliki sumber daya dengan mengorbankan mereka yang tidak memilikinya. Sistem AI yang bias telah ditemukan pada ketidakadilan rasial dan ekonomi lebih lanjut di masa lalu.

“Algoritma AI dan pembelajaran mesin sama sekali tidak objektif. Mereka pasti mewarisi sistem nilai dan prioritas yang terkait secara eksplisit atau implisit dengan data yang mereka berikan dan masalah yang ingin mereka pecahkan,” kata Donti.

AI tidak sempurna—dan kemungkinan besar kita tidak akan pernah mendapatkan jawaban sempurna atas dilema iklim kita darinya. Namun, ini dapat digunakan untuk mempercepat penelitian, menganalisis sumber daya energi, menghasilkan prakiraan, memantau planet saat berubah, dan banyak lagi.

Related posts

Memilih Web Browser yang Aman Untuk Privasi Data

rumi

Medsos Dihebohkan dengan Pemuda Nikahi 2 Gadis Bersaudara di Lampung, Apakah Boleh?

rumi

Manajemen Risiko atas Fenomena Gunung Marapi: Strategi dan Implementasi

Satuwarta

Leave a Comment