Satu Warta
BeritaDuniainformasiinternasional

China Semakin Melarang Orang Meninggalkan Negaranya, Termasuk Eksekutif Asing: Analisis Laporan dan Dampaknya pada Bisnis dan Hubungan Internasional

china

Pemerintah China semakin memperketat larangan orang meninggalkan negara, termasuk eksekutif asing. Hal ini mengejutkan, mengingat pihak berwenang sebelumnya mengatakan bahwa negara itu terbuka untuk bisnis setelah tiga tahun pembatasan ketat Covid-19. Sebuah laporan baru oleh kelompok hak asasi Safeguard Defenders mengungkapkan bahwa puluhan orang China dan asing telah terjerat oleh larangan keluar.

Sementara itu, analisis Reuters menunjukkan adanya lonjakan kasus pengadilan yang melibatkan larangan semacam itu dalam beberapa tahun terakhir. Lobi bisnis asing juga menyuarakan keprihatinan tentang tren ini. Sejak Xi Jinping mengambil alih kekuasaan pada 2012, China telah memperluas lanskap hukum untuk larangan keluar dan semakin sering menggunakannya, terkadang di luar pembenaran hukum, demikian bunyi laporan Safeguard Defenders.

Antara 2018 dan Juli tahun ini, tidak kurang dari lima undang-undang baru atau yang diamandemen mengatur penggunaan larangan keluar, dengan total hari ini 15 undang-undang. Kelompok tersebut memperkirakan puluhan ribu orang China dilarang keluar pada satu waktu. Mereka juga mengutip makalah akademis tahun 2022 oleh Chris Carr dan Jack Wroldsen yang menemukan 128 kasus larangan keluar orang asing antara tahun 1995 dan 2019, termasuk 29 orang Amerika dan 44 orang Kanada.

Perhatian pada larangan keluar ini datang ketika ketegangan China-AS meningkat karena perselisihan perdagangan dan keamanan. Hal ini kontras dengan pesan China yang membuka diri untuk investasi dan perjalanan ke luar negeri, muncul dari isolasi beberapa pembatasan Covid-19 yang paling ketat di dunia.

Analisis Reuters terhadap catatan tentang larangan keluar, dari database Mahkamah Agung China, menunjukkan peningkatan delapan kali lipat dalam kasus yang menyebutkan larangan antara tahun 2016 dan 2022. China pekan lalu memperkuat undang-undang kontra-spionase, memungkinkan larangan keluar diberlakukan pada siapa pun, China atau asing, yang sedang diselidiki. Sebagian besar kasus dalam database yang mengacu pada larangan keluar bersifat perdata, bukan pidana.

Kesimpulan

pengetatan larangan orang untuk meninggalkan China, termasuk eksekutif asing. Meskipun pihak berwenang China menyatakan bahwa negara ini terbuka untuk bisnis, tetapi laporan dari kelompok hak asasi manusia Safeguard Defenders menyatakan bahwa puluhan orang China dan asing telah terjerat oleh larangan keluar, dan jumlah orang yang dilarang keluar diprediksi mencapai puluhan ribu. Analisis Reuters juga menemukan lonjakan kasus pengadilan yang melibatkan larangan semacam itu dalam beberapa tahun terakhir, dan lobi bisnis asing menyuarakan keprihatinan tentang tren tersebut.

Meskipun China membuka diri untuk investasi dan perjalanan ke luar negeri, larangan orang untuk meninggalkan China semakin meningkat, yang menciptakan ketegangan dengan negara-negara lain. China juga telah memperkuat undang-undang kontra-spionase, memungkinkan larangan keluar diberlakukan pada siapa pun yang sedang diselidiki, baik China atau asing. Sebagian

 

Related posts

Korea Selatan meluncurkan pengorbit bulan pertama

rumi

Peluncuran Produk Baru Emkay Brewer Liquid Saltnic Low Nicotine Emkay Blast Lite

rumi

Tragedi Kebakaran Hutan di Maui, Hawaii 93 Korban Tewas

Agung

Leave a Comment