Satu Warta
Ekonomiinformasi

Apakah Uang Berharga? | Esensi Uang dan Transaksi-edited

Benda -benda yang Anda lihat ini bukan hanya batu. Ini adalah batu Fei — atau uang — yang secara historis digunakan oleh orang-orang Mikronesia. Mengingat ukurannya yang besar, transaksi menggunakan batu-batu ini akan sulit bukan? Bayangkan jika mereka ingin membeli barang dari desa lain. Bagaimana Anda memindahkan uang sebesar itu untuk membayar barang? Bagi masyarakat Pulau Yap, hal ini diatasi dengan satu solusi. Yaitu… Kepercayaan. Di video hari ini, kami ingin membuktikan bahwa kami sendiri tidak jauh berbeda dengan komunitas Yap. Atau bahkan dengan peradaban kuno lainnya yang menggunakan gandum untuk transaksi. Karena dari dulu sampai sekarang, satu-satunya syarat yang memungkinkan uang mengalir dalam suatu perekonomian adalah kepercayaan. Apakah Uang Berharga? Untuk menunjukkan bagaimana kepercayaan bekerja dalam komunitas adat Yap, misalkan transaksi terjadi dengan menggunakan batu Fei sebagai uang. Tanpa harus memindahkan batu besar ini , pembeli cukup mengatakan: "Anggap batu Fei ini milikmu." Kemudian, pemilik baru akan menggunakan kata-kata yang sama ketika membeli dari penjual lain: "Saya telah diberikan Fei ini oleh orang lain…" "…anggaplah batu Fei ini sebagai milik Anda sekarang." Hal ini dapat terus terjadi bahkan tanpa memindahkan batu sama sekali. Bagi kami, kepercayaan membutuhkan bukti. Dan bukti ini diberikan oleh… …uang ini! Terlepas dari kenyataan bahwa saya hanya memegang kertas yang telah dibuat begitu rumit sehingga diyakini memiliki nilai moneter. Inilah sebabnya mengapa uang kertas jenis ini juga kadang disebut sebagai “fiat”, yang menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), juga berarti “perjanjian yang lengkap dan resmi”. Kami secara hukum menyetujui dan memberikan wewenang kepada pihak ketiga seperti pemerintah dan bank sentral untuk menciptakan uang dengan nilai tertentu. Setiap kali kita menyimpan uang di bank, kita juga mempercayai mereka untuk menyimpannya dengan aman. Namun, seberapa amankah mereka dalam menjaganya? Jika Anda adalah warga negara Zimbabwe atau Venezuela, kepercayaan semacam itu mungkin perlu dipertimbangkan kembali. Pemerintah kedua negara menggunakan kekuasaan dan kewenangannya untuk mencetak uang dalam jumlah besar. Hal ini membuat uang yang dipegang oleh warganya… …tidak berharga. [Pembawa berita: Situasi di Venezuela …] [… negara di mana harga berlipat ganda…] [… setiap beberapa minggu.] Pada tahun 2003 di Argentina , pemerintah membekukan tabungan penduduknya sehingga bisa tidak ditarik. Selama krisis keuangan di Yunani, pemerintah bahkan membatasi jumlah yang bisa ditarik hanya USD 70 per hari atau 1 juta rupiah. Sistem kredit yang sangat terhubung juga menghadirkan risiko sistemik. Kesalahan keuangan yang dilakukan oleh orang atau lembaga dapat berdampak pada keseluruhan sistem. Pada tahun 1997, orang-orang di negara-negara Asia Tenggara berbondong-bondong membeli dolar AS. Yang terjadi adalah nilai mata uang milik Thailand dan Indonesia anjlok, dan segera menyusul krisis keuangan. Bagi sebagian orang , peristiwa ini adalah tanda yang jelas bahwa kita perlu mengganti sistem fiat saat ini. Pada tahun 2008 , seseorang bernama Satoshi Nakamoto mengirim email yang menjelaskan mata uang digital yang tidak dikendalikan oleh bank sentral atau pemerintah mana pun. Mata uang ini kemudian disebut "Bitcoin". Ada beberapa pro dan kontra yang berdampak pada masyarakat sipil dan pemerintah. Apalagi di tengah situasi keuangan global yang memburuk, cryptocurrency seperti Bitcoin mulai dilihat sebagai alternatif yang berharga untuk emas. Tidak seperti emas, cryptocurrency dapat diperdagangkan secara real time, menggunakan teknologi digital. Tetapi banyak orang juga mengatakan bahwa nilai crypto terlalu fluktuatif dan dengan demikian, aset yang buruk. Tetap saja, dengan platform yang tepercaya dan aman, berinvestasi dalam cryptocurrency memang bisa menguntungkan. (Sekarang dari sponsor kami …) "Pintu" adalah platform yang berfungsi dalam membeli dan menjual cryptocurrency. Dengan Pintu, Anda dapat menjual dan membeli cryptocurrency secara instan, mentransfernya ke pengguna Pintu lainnya secara gratis. Selain cryptocurrency, Anda juga dapat menyetor Rupiah. Tidak hanya praktis, aset cryptocurrency di Pintu memiliki tingkat keamanan tertinggi dan dilengkapi dengan asuransi untuk aset pengguna cryptocurrency. Pintu juga terdaftar dan diawasi secara resmi oleh Otoritas Perdagangan Berjangka Komoditi atau Bappebti. Bappebti adalah lembaga resmi pemerintah yang beroperasi di bawah Kementerian Perdagangan Indonesia. Selain Bappebti, Pintu juga berada di bawah pengawasan Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia, sehingga ada banyak kepercayaan yang dibangun. Untuk lebih memahami topik ini, kita akan membahas lebih dalam tentang cryptocurrency dan blockchain di video berikutnya. dan blockchain di video berikutnya.

Related posts

Analisis Rencana Haji Satu Kali: Upaya Pemerintah dalam Mempercepat Pelaksanaan Haji

Agung

Manajemen Risiko atas Fenomena Gunung Marapi: Strategi dan Implementasi

Satuwarta

Perjuangan Jenderal Soedirman dalam Perang Kemerdekaan Indonesia

Satuwarta

Leave a Comment