DuniaTeknologi

Korea Selatan meluncurkan pengorbit bulan pertama

SEOUL: Pengorbit bulan pertama Korea Selatan diluncurkan dari AS pada Kamis (4 Agustus) dalam misi selama setahun untuk mengamati Bulan, video langsung menunjukkan, dengan muatan termasuk jaringan toleran gangguan baru untuk mengirim data dari luar angkasa .

Danuri – portmanteau dari kata Korea untuk “Moon” dan “Enjoy” – dibawa dengan roket Falcon 9 yang diluncurkan dari Cape Canaveral di Florida oleh perusahaan kedirgantaraan SpaceX milik Elon Musk. Ini bertujuan untuk mencapai Bulan pada pertengahan Desember.

“Ini adalah tonggak sejarah yang sangat signifikan dalam sejarah eksplorasi ruang angkasa Korea,” kata Lee Sang-ryool, presiden Institut Penelitian Dirgantara Korea, dalam sebuah video yang ditampilkan sebelum peluncuran.

“Danuri hanyalah permulaan, dan jika kita lebih bertekad dan berkomitmen untuk pengembangan teknologi untuk perjalanan ruang angkasa, kita akan dapat mencapai Mars, asteroid, dan sebagainya dalam waktu dekat.”

Orang-orang di stasiun kereta api di Seoul menonton layar televisi yang menunjukkan peluncuran roket SpaceX Falcon 9 dengan pengorbit bulan pertama Korea Selatan Danuri dari Cape Canaveral di Florida.

Selama misi selama setahun, Danuri akan menggunakan enam instrumen berbeda, termasuk kamera yang sangat sensitif yang disediakan oleh NASA, untuk melakukan penelitian, termasuk menyelidiki permukaan bulan untuk mengidentifikasi lokasi pendaratan potensial untuk misi masa depan.

Salah satu instrumen akan mengevaluasi komunikasi antariksa berbasis jaringan yang toleran terhadap gangguan, yang menurut kementerian sains Korea Selatan, adalah yang pertama di dunia.

Danuri juga akan mencoba mengembangkan lingkungan Internet nirkabel untuk menghubungkan satelit atau pesawat ruang angkasa eksplorasi, tambah mereka.

Pengorbit bulan akan mengalirkan lagu BTS sensasi K-pop “Dynamite” untuk menguji jaringan nirkabel ini.

Ilmuwan Korea Selatan mengatakan Danuri – yang membutuhkan waktu tujuh tahun untuk membangun – akan membuka jalan bagi tujuan negara yang lebih ambisius untuk menginjakkan kaki di Bulan pada tahun 2030.

“Jika misi ini berhasil, Korea Selatan akan menjadi negara ketujuh di dunia yang meluncurkan penyelidikan tak berawak ke Bulan,” kata seorang pejabat di Institut Penelitian Dirgantara Korea kepada AFP.

“Ini adalah momen besar bagi program pengembangan luar angkasa Korea Selatan, dan kami berharap dapat terus berkontribusi pada pemahaman global tentang Bulan dengan apa yang akan diketahui oleh Danuri.”

Pada bulan Juni, negara itu meluncurkan roket luar angkasa pertama yang dikembangkan di dalam negeri , upaya kedua setelah peluncuran yang gagal Oktober lalu.

Roket Nuri tiga tahap telah dikembangkan selama satu dekade dengan biaya US$1,5 miliar.

Di Asia, Cina, Jepang, dan India semuanya memiliki program luar angkasa yang maju, dan tetangga Korea Selatan yang bersenjata nuklir, Korea Utara, adalah peserta terbaru dari klub negara-negara dengan kemampuan peluncuran satelit.

Related posts

ASUS Zenbook 17 Fold, Laptop Lipat Dengan Berbagai Fitur Canggih

rumi

Logitech Luncurkan Webcam Brio 500 dan Headphone Vibe 100 di Indonesia

Mengenal Shinzo Abe, Mantan Perdana Menteri Jepang Terlama, Karier Politik serta Abenomics

Marsyaviani